Nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Negara-Negara G20 Bahas Kebangkitan Pariwisata Pasca-Pandemi Corona

Salman Mardira, Jurnalis · Kamis 08 Oktober 2020 13:31 WIB
https: img.okezone.com content 2020 10 08 620 2290378 negara-negara-g20-bahas-kebangkitan-pariwisata-pasca-pandemi-corona-lrnpXNyoJY.jpg Pertemuan menteri-menteri pariwisata negara G20 yang dipimpin Arab Saudi, Rabu 7 Oktober 2020 (Foto SPA/Arab News)

PARA menteri pariwisata negara-negara G20 bertemu pada Rabu 7 Oktober 2020, untuk membahas cara-cara menghidupkan kembali sektor pariwisata, yang sangat terpengaruh oleh dampak krisis virus corona atau Covid-19.

Mereka menyoroti peran penting pariwisata sebagai alat untuk mencapai pembangunan sosial ekonomi yang berkelanjutan, dan berbicara tentang tantangan yang dihadapi sektor ini sebagai akibat dari pandemi.

Para menteri berjanji untuk bekerja sama untuk "mendukung mereka yang paling terkena dampak krisis dalam sektor ini, termasuk usaha mikro, kecil dan menengah, dan negara berkembang yang bergantung pada perjalanan dan pariwisata, terutama di Afrika dan negara-negara pulau kecil."

Mereka berjanji untuk membantu sektor yang sakit pulih dan berkembang dengan memperkuat kerja sama internasional, membangun kembali kepercayaan dan kepercayaan dalam pariwisata, dan berbagi pengetahuan dan praktik yang baik antar negara.

 

Para peserta sepakat bahwa dukungan untuk kebijakan yang mempromosikan pengalaman otentik yang berkelanjutan, pembangunan pedesaan dan pemberdayaan masyarakat tidak hanya bermanfaat bagi masyarakat lokal tetapi juga mendorong pengalaman yang ramah bagi wisatawan.

Pertemuan tersebut dipimpin oleh Arab Saudi, yang memegang kursi kepresidenan G20 tahun ini.

Melansir dari laporan Arab News, Kamis (8/10/2020), para menteri menyambut baik kemajuan yang telah dibuat dalam inisiatif pariwisata selama masa pemerintahan Kerajaan, "termasuk komitmen global yang dibuat sebagai tanggapan terhadap pandemi Covid-19, kemajuan pengembangan masyarakat inklusif melalui pariwisata, dan kemajuan perjalanan yang aman."

Sektor perjalanan dan pariwisata menyumbang 10,3 persen dari produk domestik bruto global pada 2019 dan menyediakan 330 juta pekerjaan.

Namun, negara itu mengalami kemunduran parah, setelah banyak negara melarang perjalanan internasional atau memberlakukan pembatasan lain sebagai tanggapan terhadap pandemi virus korona dan ancaman yang ditimbulkannya.

(sal)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini