Nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Singapura Terapkan Travel Bubble untuk Cegah Corona, Apa itu?

Dinny Ayu Anggarda, Jurnalis · Kamis 17 Desember 2020 00:04 WIB
https: img.okezone.com content 2020 12 16 620 2328807 singapura-terapkan-travel-bubble-untuk-cegah-corona-apa-itu-U6wRORpgAu.jpg Ilustrasi. (Foto: Okezone)

SINGAPURA akan membuka jalur perjalanan baru untuk bisnis, para pelaku bisnis dan wisatawan bernilai ekonomi tinggi yang mempunyai waktu singkat. Mereka dapat berkunjung tanpa melakukan karantina dengan fasilitas travel bubble di dekat bandara.

Travel bubble adalah ketika dua atau lebih negara yang berhasil mengontrol virus corona. Kebijakan ini sepakat untuk menciptakan sebuah gelembung atau jalur perjalanan terpisah.

Travel bubble akan memudahkan orang yang tinggal di dalamnya melakukan perjalanan secara bebas, dan menghindari kewajiban karantina mandiri. Dilansir dari Bloomberg, jalur perjalanan ini dibangun atas upaya Singapura untuk membuka kembali perbatasannya dengan cara yang terkendali.

Baca Juga: Viral Negeri Atas Awan di Kalsel, Internet Friendly Loh

 singapura

Menteri Perdagangan dan Industri Chan Chun Sing mengumumkan pada Senin bahwa mereka akan maju ke fase ketiga dan terakhir dari strategi tanggapan Covid-19 nasional pada 28 Desember.

Perekonomian kecil dan terbuka Singapura sangat bergantung pada sektor pariwisata dan jasa untuk pertumbuhan. Untuk itu, mereka mencoba membuka kembali perbatasannya dengan membangun jalur hijau dan pengaturan perjalanan khusus dengan negara-negara di mana virus juga terkendali, seperti Selandia Baru dan Australia.

Pihak berwenang juga ingin memposisikan Singapura sebagai tempat utama untuk pertemuan, acara, konferensi, dan pameran, dan fasilitas gelembung perjalanan khusus di dekat Bandara Changi akan menjadi bagian besar dari itu. Awal bulan ini terungkap bahwa Forum Ekonomi Dunia telah mengadakan pembicaraan awal dengan para pejabat di Singapura tentang pemindahan pertemuan tahunan Davos yang terkenal ke kota-negara bagian tersebut.

Aplikasi untuk jalur perjalanan baru akan dibuka pada pertengahan Januari. Orang-orang dari semua negara dapat mencoba dengan tetap mematuhi protokol pengujian dan kesehatan jalur perjalanan yang ketat.

Selama masa tinggal hingga 14 hari, pengunjung akan ditempatkan pada fasilitas khusus, menjalani tes saat kedatangan dan pada hari ketiga, lima, 7 dan 11 dan harus mematuhi semua peraturan manajemen keamanan yang berlaku.

Mereka dapat melakukan pertemuan dengan pengunjung lokal dan kelompok lain jalur perjalanan terpisah di fasilitas tersebut. Namun jika mereka bertemu dengan penduduk setempat, wisatawan harus tetap berada di sana.

 

Perusahaan investasi negara Singapura Temasek Holdings Pte menjelaskan, fasilitas jangka pendek yang akan mendukung pertukaran bisnis yang aman tersebut. Dituliskan [email protected], inisiatif ini juga melibatkan The Ascott Ltd dan Sheares Healthcare Group, dan akan berlokasi di Singapore EXPO, sekitar lima menit berkendara dari bandara.

“Normalnya, Anda ingin orang bisa bergerak bebas, melakukan apa yang ingin mereka lakukan, dan menghabiskan waktu di mana pun mereka mau, ini adalah “pilihan alternatif yang baik” saat kami mencoba membasmi virus," kata Direktur Pelaksana Senior Temasek Alan Thompson pada jumpa pers Selasa lalu.

Baca Juga: 4 Destinasi Wisata Menyepi dari Kerumunan untuk Liburan Masa COVID-19

Menurutnya, hal ini merupakan upaya untuk mulai membuka dan menyegarkan kembali sektor perjalanan udara dan perhotelan di Singapura.

[email protected] akan memiliki lebih dari 670 kamar dan hampir 170 ruang pertemuan yang masing-masing dapat menampung empat hingga 22 peserta. Ketika sepenuhnya dibangun pada pertengahan 2021, fasilitas tersebut akan mencakup lebih dari 1.300 kamar tamu dan sekitar 340 ruang pertemuan.

Pengaturan tersebut terutama ditujukan pada pertemuan bisnis resmi dan multinasional, serta konsultasi medis, transaksi perbankan swasta dan penandatanganan dokumen atau konsultasi hukum. Sebagian besar targetnya adalah pengunjung jangka pendek yang tidak berniat untuk tinggal lebih dari beberapa hari.

“Para tamu dapat bertemu dengan rekan-rekan lokal mereka atau tamu lain dari wilayah ini dengan aman di ruang pertemuan yang dirancang khusus yang dilengkapi dengan panel kaca kedap udara, mengurangi risiko penularan,” tambahnya.

Pintu masuk, pintu keluar, dan sistem ventilasi untuk tamu dan pengunjung yang berbasis di Singapura dipisahkan. Lalu akan ada aturan tes Covid-19 yang ketat untuk wisatawan sebelum dan selama masa tinggal mereka, serta sebelum meninggalkan fasilitas untuk negara asal mereka.

Makanan akan dikirim ke rak yang sudah dipasang sebelumnya di luar kamar tamu, dan para tamu juga dapat memilih pilihan makanan dan minuman tambahan melalui mesin penjual otomatis.

Singapura telah mengembangkan gagasan itu berbulan-bulan sebelum berita Forum Ekonomi Dunia, kata Chan selama briefing terpisah pada Selasa (15/12).

“Kami sekarang sedang berdiskusi dengan Forum Ekonomi Dunia tentang pengaturan logistik,” katanya. Ia juga menambahkan bahwa menurutnya fasilitas Changi tidak akan mencukupi dalam hal jumlah ruang pertemuan yang dibutuhkan untuk acara sebesar itu.

Temasek juga menambahkan bahwa sebagai “laboratorium hidup, [email protected] akan menampilkan serangkaian strategi pengelolaan Covid-19 yang baru, seperti pengujian air limbah untuk deteksi dini, tes tempat perawatan cepat terbaru untuk melengkapi tes reaksi berantai polimerase berbasis laboratorium yang sudah mapan, dan pelacakan kontak otomatis di dalam fasilitas untuk memungkinkan identifikasi individu yang cepat dan tepat.”

“Jika berhasil, strategi ini dapat diterapkan di fasilitas yang ada di tempat lain, seperti hotel, untuk memperkuat dan meningkatkan respons pandemi Singapura," kata perusahaan investasi itu.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini