Share
Nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Bulan Puasa Jadi Tantangan Besar Hadapi Gelombang Omicron

Tim Okezone, Jurnalis · Jum'at 25 Februari 2022 13:23 WIB
https: img.okezone.com content 2022 02 25 620 2552966 bulan-puasa-jadi-tantangan-besar-hadapi-gelombang-omicron-u9Fixs2uzi.jpg Ilustrasi Covid-19. (Foto: Freepik)

INDONESIA akan memasuki bulan suci Ramadan dalam waktu dekat. Bulan Ramadan kali ini pun masih seperti tahun-tahun sebelumnya, dilakukan di tengah pandemi Covid-19.

Bulan Ramadan pun rawan akan mobilitas para penduduk, yang tentu berakibat pada penularan virus Covid-19. Apalagi, saat ini varian Omicron jauh lebih menular ketimbang varian sebelumnya.

Pakar mikrobiologi Universitas Indonesia (UI) Prof. dr. Amin Soebandrio, Ph.D mengatakan, pemerintah perlu memantau pergerakan masyarakat terutama menjelang Ramadhan dan Lebaran agak tidak terjadi kerumunan demi mencegah kenaikan penyebaran Covid-19.

"Bulan puasa, ada aktivitas yang menyebabkan masyarakat berkumpul mulai dari salat tarawih, sampai nanti saat Hari Raya," ujar Amin seperti dilansir dari Antara.

Berkaca dari pengalaman tahun lalu, Amin mengatakan, pemerintah telah berhasil mengendalikan mobilitas masyarakat selama bulan Ramadan. Namun saat Idul Fitri, terjadi peningkatan mobilitas sehingga kasus Covid-19 di Indonesia mengalami puncaknya pada Juni-Juli 2021.

"Kita belajar dari pengalaman itu. Tidak hanya pemerintah, masyarakat juga. Kalau semua bisa disiplin, menerapkan 5M, di sisi lain pemerintah juga konsisten 3T, itu akan sangat luar biasa," kata Amin.

Varian Omicron, lanjut Amin, sebenarnya muncul pertama kali di Afrika Selatan pada November 2021 dan bukan turunan dari varian Delta yang muncul pada gelombang kedua.

"Kalau melihat negara-negara lain, prediksi puncak kasus Covid-19 khususnya varian Omicron, muncul dalam dua sampai tiga bulan sejak kasus pertama terdeteksi. Kemungkinan pola yang sama juga terjadi di Indonesia," jelas Amin.

Amin mengatakan, varian Omicron memang menyebabkan penularan Covid-19 menjadi lebih cepat. Pasalnya, varian tersebut memiliki jumlah mutasi yang lebih banyak dibandingkan varian-varian yang muncul sebelumnya. Mutasi tersebut dapat membuat Omicron bisa lebih beradaptasi dengan lingkungannya.

Meski demikian, Amin mengatakan mutasi tidak selalu dapat menguntungkan virus. Pada varian Omicron, mutasi umumnya tidak menimbulkan morbiditas atau gejala klinis yang berat.

"Pada dasarnya, risiko infeksi memiliki rumus, yaitu keganasan virus dikalikan dengan dosis virus, kemudian dibagi dengan kekebalan. Kekebalan terbentuk dari vaksinasi maupun infeksi alami ketika seseorang terpapar virus," ujar Amin.

Berdasarkan studi yang dilakukan Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) UI, Kementerian Kesehatan, dan LBM Eijkman, lebih dari 70 persen populasi masyarakat Indonesia telah memiliki antibodi walaupun belum pernah dinyatakan positif Covid-19 maupun tervaksinasi. Sementara itu, dari populasi yang telah terkena Covid-19 dan tervaksinasi, 90 persen di antaranya telah memiliki antibodi.

Sehingga, menurut Amin, selain memantau pergerakan masyarakat, vaksinasi juga menjadi hal yang sangat penting untuk mengendalikan Covid-19.

"Inilah pentingnya menuntaskan vaksinasi. Kita harapkan dengan upaya itu, kita bisa betul-betul menurunkan jumlah kasus tanpa ada puncak-puncak lainnya," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini