Nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Perubahan Industri dan Revolusi 4.0 Didukung Teknologi 5G

Feby Novalius, Jurnalis · Jum'at 10 Juni 2022 09:24 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 10 620 2609027 perubahan-industri-dan-revolusi-4-0-didukung-teknologi-5-0-HJSZcEy8Vn.jpg Revolusi Industri 4.0 Indonesia Didukung Teknologi 5G. (Foto: Okezone.com/Freepik)

JAKARTA - Indonesia terus berkembang menuju revolusi Industri 4.0. Hal ini pun masuk dalam agenda nasional sebagai salah satu cara untuk meningkatkan daya saing di pasar global.

Revolusi Industri 4.0 mencakup beragam pemanfaatan teknologi canggih seperti kecerdasan buatan (AI), Internet of Things (IoT), wearables, robotika canggih, dan 3D printing.

Bagi Indonesia, gerakan Revolusi Industri 4.0 memberikan peluang untuk merevitalisasi sektor manufaktur, sekaligus sebagai upaya mempercepat pencapaian visi Indonesia menuju 10 besar ekonomi dunia pada tahun 2030. Optimalisasi Revolusi Industri 4.0 dilakukan melalui peningkatan otomatisasi, komunikasi machine-to-machine, komunikasi human-to-machine, AI, serta pengembangan teknologi berkelanjutan.

Baca Juga: Hadapi Digitalisasi, Hary Tanoesoedibjo Imbau Pentingnya Adaptasi

Dalam implementasinya ada empat dasar faktor penggerak yakni peningkatan volume data, daya komputasi, konektivitas, dan peningkatan kemampuan analitis dan bisnis intelijen.

Kehadiran teknologi 5G diperkirakan akan memberikan perubahan besar bagi industri Indonesia di tengah Revolusi Industri 4.0. Terlebih lagi, teknologi dan jaringan telekomunikasi 5G mampu mentransfer data lebih besar, lebih cepat, stabil dan aman, membuka kemungkinan makin banyak perangkat yang terhubung melalui internet dan meningkatkan otomasi industri.

Baca Juga: Tingkatkan Skill, Tantangan Pelaut RI di Era Industri 4.0

Direktur Telekomunikasi, Ditjen Penyelenggaraan Pos dan Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika, Aju Widya Sari mengatakan, implementasi 5G tidak hanya sekadar peningkatan kecepatan transfer data dibandingkan dengan teknologi sebelumnya. Namun, jaringan 5G juga membuka kemungkinan banyak layanan, hingga peluang atau use cases baru, baik di segmen konsumen (B2C) maupun segmen enterprise (B2B), sehingga dapat meningkatkan produktivitas dan perekonomian nasional.

“Kita perlu tahu bahwa karakteristik dari 5G ini secara teknologi di awal memang banyak mempromosikan mobile broadband. Tapi sebetulnya, tujuan utama tidak ke sana. Tujuan akhir dari 5G adalah network slicing yang mendukung layanan machine-to-machine dan low latency yang bisa dimanfaatkan untuk aplikasi atau layanan lainnya dalam mendukung kegiatan industri,” kata Aju, Jumat (10/6/2022).

Sebagai teknologi andalan untuk mendukung otomasi dalam bisnis komersial yang bisa mentransfer data lebih besar dan lebih cepat ini tentu menjadi tantangan bagi banyak perusahaan, tapi sekaligus juga membuka banyak kesempatan. Di samping itu, tidak mudah untuk mengelola jaringan yang makin kompleks, dimana makin banyak perangkat saling terhubung, menciptakan volume lalu lintas data yang sangat besar dan berjalan begitu cepat, agar bisa terus bekerja optimal dan aman.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini