Nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Produksi Blok Rokan Meningkat, Migas Pertamina Capai 897 MBOEPD

Athika Rahma, Jurnalis · Jum'at 10 Juni 2022 14:02 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 10 620 2609216 produksi-blok-rokan-meningkat-migas-pertamina-capai-897-mboepd-3mHlssYr3X.jfif Pertamina. (Foto: Okezone)

JAKARTA - Pertamina mencatat kinerja positif dari sisi produksi hulu migas pada tahun 2021.

Tercatat, produksi hulu migas Pertamina meningkat dari 863 ribu barel setara minyak per hari (MBOEPD) di tahun 2020 menjadi 897 MBOEPD pada 2021.

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati mengatakan, dengan torehan tersebut, Pertamina memberikan kontribusi lebih dari 60% pada produksi migas nasional.

 BACA JUGA:Pertamina Habiskan Rp9,73 Triliun Belanja Produk Lokal

"Selain itu, dengan pengeboran yang masif di tangan Pertamina, produksi Blok Rokan juga meningkat. Berbagai program efisiensi pun telah berhasil membuahkan penghematan biaya sebesar USD1,4 miliar," jelas Nicke, dikutip dari siaran pers, Jumat (10/6/2022).

Lanjut Nicke, produksi BBM juga tercapai sesuai target, sehingga tidak ada tambahan impor.

Khusus untuk Solar dan Avtur, sejak April 2019 Pertamina sudah tidak lagi melakukan impor. Pertamina juga menyelesaikan pembangunan 2 tanker migas raksasa yaitu VLCC Pertamina Pride dan Pertamina Prime, yang digunakan untuk pasar global.

Sementara itu, untuk meningkatkan keandalan suplai BBM khusus di Indonesia Timur, Pertamina telah membangun dan mengoperasikan 13 terminal BBM baru.

Pertamina juga terus menjalankan Proyek Strategis Nasional (PSN), di antaranya Kilang RDMP Balikpapan dengan realisasi progress 47%, Kilang RDMP Balongan dengan realisaai progres 68,5%, Green Refinery Cilacap, Kilang GRR Tuban, serta proyek prioritas lainnya untuk memperkuat bisnis Petrokimia Pertamina seperti Polyprohylene Balongan, Revamping Aromatic TPPI, dan Olefin TPPI.

"Lalu, melalui Integrated Commands Centre, seluruh aktifitas operasional dapat dimonitor secara online dan real time. Penggunaan aplikasi MyPERTAMINA untuk cashless payment semakin meningkat, dan saat ini sudah mencapai lebih dari 22 juta pengguna," ujarnya.

Di sisi lain, dalam penggembangan energi baru di tahun 2021, Kilang Cilacap berhasil memproduksi Biosolar B30 dan Renewable Diesel atau Biodiesel 100% dengan kapasitas 3.000 barrel per hari.

"Pertamina juga menjadi motor penggerak industri dalam negeri dengan capaian TKDN sebesar 60% atau lebih tinggi dua kali lipat dibanding target tahun 2021 sebesar 30%. Selain itu, sepanjang tahun 2021 sebanyak 881 UMKM binaan Pertamina naik kelas," jelasnya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini