Nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Peneliti Yakin Ada Orang yang Kebal Covid-19

Leonardus Selwyn Kangsaputra, Jurnalis · Kamis 21 Oktober 2021 01:03 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 21 620 2489299 peneliti-yakin-ada-orang-yang-kebal-covid-19-SWjASv5nFf.jpg Ilustrasi. (Foto: Freepik)

SETIAP orang memang tidak pernah memiliki fisik dan genetik sama persis antara satu dengan lainnya. Salah satunya adalah bagaimana tubuh seseorang menghadapi penyakit yang masuk ke dalam tubuh.

Ada beberapa orang yang mengalami kelainan pada tubuhnya, sehingga akhirnya menderita autoimun. Tapi, ada juga mereka yang dilahirkan dengan imunitas lebih tinggi dari yang lainnya.

Memang, 99,9 persen genetik manusia identik satu sama lainnya. Namun, perlu diingat 0,1 persen atau lebih gen tersebut memiliki perbedaan dengan individu yang lainnya. Perbedaan tersebut dapat berpengaruh ke banyak hal, salah satunya resistensi atau kerentanan terhadap penyakit seperti HIV.

Perubahan kecil tertentu dalam kode genetik dapat sangat memengaruhi hal ini. Semakin banyak yang kita ketahui tentang gen khusus ini tentunya akan semakin baik. Kondisi ini memungkinkan untuk membuat obat yang dapat meniru perbedaan genetik.

Dengan pemikiran itu, Ahli Imunologi dari Akademi Athena, Evangelos Andreakos mengatakan bahwa para peneliti mencari orang-orang di seluruh dunia yang mungkin kebal terhadap virus SARS-CoV-2. Nantinya, gen tersebut dapat memegang kunci untuk berpotensi mengobati Covid-19.

"Diperkenalkannya SARS-CoV-2 ke populasi, dalam skala global, telah memberikan demonstrasi lain tentang variabilitas klinis yang luar biasa antara individu dalam perjalanan infeksi. Mulai dari infeksi tanpa gejala hingga penyakit yang mengancam jiwa," kata Evangelos, merangkum dari Science Alert.

Pemahaman tentang patofisiologi Covid-19 yang mengancam jiwa telah berkembang pesat sejak penyakit ini pertama kali ditemukan pada Desember 2019. Tapi para peneliti masih sedikit mengetahui tentang dasar genetik dan imunologis manusia dari resistensi bawaan terhadap SARS-CoV-2.

Meskipun saat ini mungkin tidak banyak informasi tentang resistensi bawaan ini, tapi bukan berarti hal itu tidak ada. Para peneliti mencatat ada beberapa kasus tentang salah satu anggota rumah yang terhindar dari Covid-19. Adapula seseorang yang kebal meski berada di lingkungan yang berisiko tinggi.

Ada juga beberapa penelitian serius terkait dengan hal tersebut, tetapi sejauh ini hasilnya hanya mengungkapkan perbedaan kecil. Contohnya adalah penelitian tahun lalu yang menyatakan bahwa golongan darah O tampaknya menunjukkan sedikit resistensi terhadap infeksi SARS-CoV-2.

Selain itu ada pula penelitian lain yang mengamati protein seperti reseptor ACE2 atau TMEM41B. Protein ini tampaknya dibutuhkan virus untuk masuk atau bereplikasi di dalam sel. Para peneliti mengungkap beberapa rahasia dalam populasi yang mungkin secara genetik resisten terhadap SARS-CoV-2.

“Kami mengusulkan strategi untuk mengidentifikasi, merekrut, dan menganalisis secara genetik individu yang secara alami resisten terhadap infeksi SARS-CoV-2. Kami pertama-tama fokus pada kontak dalam rumah tangga yang tidak terinfeksi dari orang-orang dengan gejala Covid-19," kata tim peneliti.

Para peneliti kemudian mempertimbangkan individu yang terpapar kasus tanpa alat pelindung diri. Penelitian dilakukan setidaknya selama 1 jam per hari, dan selama 3-5 hari pertama gejala di rumah. Mereka kemudian diperiksa dengan tes PCR negatif dan tes darah negatif empat minggu setelah paparan.

Tujuannya terutama mencari sel T untuk memastikan bahwa orang tersebut belum pernah terinfeksi di masa lalu. Kami telah mendaftarkan lebih dari 400 orang yang memenuhi kriteria untuk dimasukkan dalam kelompok studi resistensi khusus. "Pendaftaran kolaboratif peserta studi terus berlanjut (tautan di sini), dan subjek dari seluruh dunia dipersilakan," tambahnya.

Dengan vaksin, obat-obatan yang menjanjikan, dan lebih banyak pemahaman tentang virus, peneliti melihat kehidupan mulai terlihat sedikit lebih normal. Tetapi Covid-19 kemungkinan akan tetap ada untuk waktu yang lama.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini