Nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Terlalu Membuat Cemas, Dokter di Amerika Ingin Ubah Nama Kanker Stadium Awal

Tim Okezone, Jurnalis · Selasa 19 April 2022 16:31 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 19 620 2581661 terlalu-membuat-cemas-dokter-di-amerika-ingin-ubah-nama-kanker-stadium-awal-ktSy7pUUt5.jpg Ilustrasi Kanker Prostat. (Foto: Shutterstock)

SEL kanker memang bisa menyerang siapa saja, tidak peduli umur dan jenis kelamin seseorang. Tapi memang ada beberapa kanker yang menyerang jenis kelamin tertentu.

Sebut saja kanker serviks yang menyerang para perempuan, sementara untuk para pria yakni kanker prostat. Sel kanker berkembang di hampir semua prostat seiring bertambahnya usia pria, dan sebagian besar kanker prostat tidak berbahaya.

Sekira 34.000 orang Amerika meninggal karena kanker prostat setiap tahun, tetapi mengobati penyakit ini memiliki efek samping lain yaitu menyebabkan disfungsi seksual dan inkontinensia. Mengubah nama dapat menyebabkan lebih banyak pasien berisiko rendah untuk menghindari operasi dan radiasi yang tidak perlu.

“Ini adalah bentuk kanker prostat yang paling tidak agresif dan paling lemah yang secara harfiah tidak mampu menyebabkan gejala atau menyebar ke bagian lain dari tubuh,” kata Dr. Scott Eggener dari University of Chicago Medicine seperti dikutip Antara dari Associated Pers.

Menurutnya, diagnosis kanker memang selalu tampak menakutkan. Hal ini yang menjadi alasan bagi sejumlah peneliti dan dokter untuk mengganti nama kanker prostat pada stadium atau tahap awal, sehingga menghilangkan istilah "kanker" yang tampak sangat mengkhawatirkan.

Eggener adalah dokter yang menghidupkan kembali perdebatan tentang bagaimana menjelaskan ancaman tersebut kepada pasien yang khawatir. Kata-kata "Anda menderita kanker" memiliki efek mendalam pada pasien, tulis Eggener Senin di Journal of Clinical Oncology.

Kanker Prostat

Dia dan rekan penulisnya mengatakan ketakutan akan penyakit ini dapat menyebabkan beberapa pasien bereaksi berlebihan dan memilih operasi atau radiasi yang seharusnya tidak diperlukan. Sejumlah dokter dan peneliti lain pun setuju dengan Eggener.

“Jika Anda mengurangi kecemasan, Anda secara otomatis akan mengurangi pengobatan yang berlebihan,” kata Dr. David Penson dari Vanderbilt University.

Penson menambahkan kata "kanker" seperti mencetuskan ide di kepala pasien "saya harus mengobati penyakit mengerikan ini". Dan kadang kala pasien akan berusaha mengobati dengan segala cara namun gegabah.

Diagnosis kadang-kadang dimulai dengan tes darah PSA, yang mencari protein tingkat tinggi yang mungkin berarti kanker tetapi juga dapat disebabkan oleh masalah prostat yang kurang serius atau bahkan olahraga berat.

Ketika seorang pasien memiliki hasil tes yang mencurigakan, dokter mungkin merekomendasikan biopsi, yang melibatkan pengambilan sampel jaringan dari kelenjar prostat. Selanjutnya, seorang ahli patologi melihat di bawah mikroskop dan menilai sampel untuk mengetahui seberapa abnormal sel-sel itu terlihat.

Seringkali, dokter menawarkan pasien dengan skor terendah atau yang disebut dengan Gleason 6, sebagai cara untuk menghindari operasi dan radiasi, namun pasien akan mendapatkan pengawasan aktif, yang melibatkan pemantauan ketat tetapi tidak ada perawatan segera.

Di Amerika Serikat sekitar 60 persen pasien berisiko rendah memilih pengawasan aktif. Tapi tentu saja sebagian besar dari para pasien masih merasa cemas dan khawatir.

"Saya akan senang jika orang-orang menemukan nama baru untuk penyakit Gleason 6," kata Penson. "Ini akan memungkinkan banyak pria untuk tidur lebih nyenyak di malam hari."

Tetapi Dr. Joel Nelson dari Fakultas Kedokteran Universitas Pittsburgh, mengatakan bahwa menghilangkan kata “kanker” akan “memberikan informasi yang salah kepada pasien dengan mengatakan bahwa tidak ada yang salah. Tidak ada yang salah hari ini, tetapi itu tidak berarti kita tidak harus melacak apa yang telah kita temukan.”

Perubahan nama telah terjadi sebelumnya pada kanker kandung kemih, leher rahim dan tiroid yang berisiko rendah. Pada kanker payudara, ada perdebatan yang sedang berlangsung tentang menghilangkan "karsinoma" dari DCIS, atau karsinoma duktal in situ.

Pada kanker prostat, sistem peringkat Gleason era 1960-an telah berevolusi, yaitu bagaimana 6 menjadi skor terendah. Pasien mungkin menganggapnya sebagai skor sedang pada skala 1 hingga 10. Faktanya, ini adalah skor terendah pada skala 6 hingga 10.

Apa menyebutnya bukan kanker? Proposal termasuk IDLE untuk lesi indolen yang berasal dari epitel, atau INERRT untuk neoplasma indolen yang jarang membutuhkan pengobatan. “Saya tidak terlalu peduli apa namanya selama itu tidak disebut kanker,” kata Eggener.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini