Nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Sepenggal Kenangan Nonton Konser Didi Kempot dan Lagu Pamer Bojo

Dyah Ratna Meta Novia, Jurnalis · Selasa 05 Mei 2020 12:20 WIB
https: img.okezone.com content 2020 05 05 620 2209405 sepenggal-kenangan-nonton-konser-didi-kempot-dan-lagu-pamer-bojo-hEKhm2IyZX.jpg Almarhum Didi Kempot saat konser (Foto: Okezone)

Lalu, apa makna lirik lagu Pamer Bojo?

Koyo ngene rasane wong nandang kangen

Rino wengi atiku rasane peteng

Tansah kelingan kepingin nyawang

Sedelo wae uwis emoh tenan  

Cidro janji tegane kowe ngapusi

Nganti seprene suwene aku ngenteni

Nangis batinku nggrantes uripku

Teles kebes netes eluh neng dadaku

Dudu klambi anyar sing neng njero lemariku

Nanging bojo anyar sing mbok pamerke neng aku

Dudu wangi mawar sing tak sawang neng mripatku

Nanging kowe lali ngelarani wong koyo aku

Nengopo seneng aku yen mung gawe laraku

Pamer bojo anyar neng ngarepku

Cidro janji tegane kowe ngapusi

Nganti seprene suwene aku ngenteni

Nangis batinku nggrantes uripku

Teles kebes netes eluh neng dadaku

Dudu klambi anyar sing neng njero lemariku

Nanging bojo anyar sing mbok pamerke neng aku

Dudu wangi mawar sing tak sawang neng mripatku

Nanging kowe lali ngelarani wong koyo aku

Nengopo seneng aku yen mung gawe laraku

Pamer bojo anyar neng ngarepku

Nengopo seneng aku yen mung gawe laraku

Pamer bojo anyar neng ngarepku

Makna lagu Pamer Bojo dalam bahasa Indonesia

Seperti ini rasanya orang menahan kangen

Siang malam hatiku rasanya gelap

Masih teringat ingin melihat

Sebentar saja sudah tidak mau

Mengingkari janji, teganya kamu berbohong

Sampai sekarang lamanya aku menunggu

Menangis batinku, merana hidupku

Basah kuyup menetes air mata di dadaku

Bukan baju baru yang ada di dalam lemariku

Tapi suami baru yang kamu pamerkan kepadaku

Bukan harum mawar yang kulihat di mataku

Tapi kamu lupa menyakiti orang seperti aku

Kenapa suka aku kalau hanya menyakitiku

Memamerkan suami baru di depanku

Mengingkari janji, teganya kamu berbohong

Sampai sekarang lamanya aku menunggu

Menangis batinku, merana hidupku

Basah kuyup menetes air mata di dadaku

Bukan baju baru yang ada di dalam lemariku

Tapi suami baru yang kamu pamerkan kepadaku

Bukan harum mawar yang kulihat di mataku

Tapi kamu lupa menyakiti orang seperti aku

Kenapa suka aku kalau hanya menyakitiku

Memamerkan suami baru di depanku

Kenapa suka aku kalau hanya menyakitiku

Memamerkan suami baru di depanku

(DRM)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini