Nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Kewalahan, RS Dirikan Tenda Darurat di Tengah Melonjaknya Varian Delta

Antara, Jurnalis · Kamis 26 Agustus 2021 13:05 WIB
https: img.okezone.com content 2021 08 26 620 2461454 kewalahan-rs-dirikan-tenda-darurat-di-tengah-melonjaknya-varian-delta-QW1ECt3ySt.jpg RS dirikan tenda karena kewalahan atasi melonjaknya varian delta (Foto: Wolter Peeters)

SYDNEY - Dua rumah sakit besar di barat Sydney, Australia pada Kamis (26/8) mendirikan tenda-tenda darurat di luar ruangan untuk membantu menangani peningkatan pasien ketika kota itu bergulat dengan gejolak terburuk gelombang virus corona varian Delta.

Sydney yang merupakan kota terbesar di Australia telah menjadi pusat penyebaran wabah virus corona di negara itu.

Sydney sedang berjuang untuk membasmi wabah varian Delta yang sangat menular, dengan kasus infeksi harian mencapai tingkat rekor bahkan setelah dua bulan di bawah penguncian (lockdown) ketat.

Sebanyak 919 kasus Covid-19 dicatat pada Rabu (25/8). Angka itu merupakan kenaikan kasus harian terbesar, dengan hampir 9.000 kasus baru ditambahkan dalam dua minggu terakhir.

(Baca juga: Warga Madagaskar yang Kelaparan Bertahan Hidup Makan Serangga dan Daun Kaktus)

Juru bicara Distrik Kesehatan Lokal Sydney Barat mengatakan kepada Reuters pada Kamis (26/8) jika unit sementara di departemen darurat untuk pasien Covid-19 akan membantu "menghentikan penundaan" (penerimaan pasien).

Asosiasi Paramedis Australia (APA) mengatakan rumah sakit Westmead dan Blacktown telah bergulat dengan peningkatan jumlah pasien Covid-19 yang stabil, dan itu memaksa para pejabat untuk mengalihkan ambulans ke rumah sakit lain.

(Baca juga: Pria Ini Dulu Menjabat Menteri, Sekarang Jadi Pengantar Pizza)

Dalam sebuah video yang diunggah di Twitter pada Rabu (25/8) malam, APA mengatakan paramedis diberi pilihan untuk menunggu di kendaraan bersama pasien positif Covid-19 atau "menunggu di luar dalam hujan dingin yang membuat beku" karena peningkatan jumlah masuknya pasien.

Kasus infeksi corona varian Delta yang menular dengan cepat telah menghilangkan keberhasilan awal Australia dalam melawan wabah virus yang membuat jumlah kasus infeksi virus coronanya relatif rendah, dengan sekitar 46.700 kasus dan 986 kematian.

Selain Sydney, kota terbesar kedua di negara itu--Melbourne dan ibu kota Australia--Canberra juga menerapkan penguncian ketat.

Penguncian di dua kota itu menempatkan lebih dari setengah dari 25 juta penduduk Australia di bawah perintah ketat untuk tetap tinggal di rumah.

Kasus Covid-19 di negara bagian Victoria, tempat kota Melbourne berada, melonjak menjadi 80 kasus pada Kamis (26/8), atau naik dari 45 kasus dibanding sehari sebelumnya.

Pemerintah federal Australia mendorong rencana pembukaan kembali negara itu setelah tingkat vaksinasi mencapai 70-80 persen.

Namun, beberapa negara bagian telah mengisyaratkan bahwa mereka mungkin menunda pembukaan karena pertumbuhan kasus Covid-19 yang cepat di Sydney.

Sekitar 32 persen warga di atas 16 tahun telah divaksin penuh sementara lebih dari 54 persen telah mendapatkan setidaknya satu dosis vaksin.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini